Tuesday, 6 September 2016

Kawan Baru

So I met a new beautiful friend yesterday. She is sooooo biutipul I wan tu krai (baca:She is so beautiful I want to cry).
Dia pun baru melapor diri semalam, yang mana aku awal dua hari sebab u aku nak jugak aku mendaftar 1 hb haha. But it is not a big deal pun. So aku yang masih baru nak bercambah dekat tempat aku praktikal pun cubalah buat yang terbaik untuk tunjuk sekitar kawasan dan buat dia rasa dekat rumah sendiri (hahaha apa aku merepek nihhhh). Dia cantik, baik, humble, pandai dan cantik lagi. Dia seorang yang pandai yang tak memandai-mandai. Kan biasa kita tengok orang pandai yang konon tahu semua benda tapi dia tak so aku rasa aku selesa kawan dengan dia. Plus kami habis sama-sama nanti.

Abang dia bawa van. Aku nak cerita pasal abang dia sebenarnya HAHAHA gurau onlyyy. Aku bayangkan abang dia tak handsome langsung (sebab aku tak pernah jumpa orang bawa van handsome oiii walaupun si abang berambut ran mouri sekalipun - rujuk post sebelum ni) tapi abang dia, aku rasa kalau cakap jadi pilot pun orang percaya sebab muka dia macam pilot. Dia berkulit cerah dan err katang la oi. Benda paling aku tabik adalah skill bawa van abang dia ni. UNTUK ORANG YANG DAH FAILED 2 KALI TEST LITAR, AKU SANGAT TABIK DENGAN ABANG KAWAN AKU NIH. Kemain dia cilok-cilok dengan van dia masa tengah jammed dan sesak soo aku sangat teruja nak berguru dengan dia kehkeh. Lepastu tadi first time aku naik van sendiri sebab biasanya ada kakak cantik temankan aku, tapi hari ni aku balik awal dan kebetulan kawan aku ni ada keluarga bawa van so yeahh. Tapiiii sebab aku ni noobies dan banyak benda dalam dunia ni aku taktau, aku pun tekan loceng awal sangat yang super awal rasanya aku ada 1 lagi bus stop sebelum smpai bus stop tempat aku tu dan digelakkan oleh abang itooo oh mai god malunya aku hahahahaha jadi untuk harini aku tak payah bayar tambang hehehehehe apa kaitan ntah. Takpela nanti lain kali aku buatkan diorang triffle.

Untuk kawan baru, haiiii selamat berkenalannnn semoga kita dapat get along well sepanjang intern dekat siniii. Esok aku kena buat kerja dekat luar, harap-harap kawan baru aku ada teman untuk lunch.


Oklah. Bai.

p/s: aku dah 10 hari rasanya mengidam yupi tapi tak jumpa. Balik tadi aku dah singgah berderet kedai runcit tapi still tak jumpa yupi ottokeee =(

Saturday, 3 September 2016

Kematian Sesuatu yang Pasti

Well tajuk untuk harini agak serius. Kenapa tiba-tiba aku bercakap pasal kematian?


Sumber gambar: google

Sebenarnya semalam masa aku balik dari kantor, aku balik agak lewat sebab sepatutnya keluar pukul 4.30 tapi kawan aku yang last day semalam lama sangat jumpa penyelia dia so aku terpaksa tunggu sebab nak ambik gambar sama-sama. Haha gigih. Jadi nak dipendekkan cerita, aku keluar dalam 5.10 dengan kakak cantik dekat kantor aku yang aku cerita dia sama perumahan dengan aku.
Dalam 5.20 ++ bas sampai dan aku duduk sebelah pakcik driver yeayy. Lepas aku masuk dia terus cakap "tadi ada accident dekat asdfgkgsjfkv" (aku tak pasti pakcik tu sebut dekat mana sebenarnya). Dan aku merupakan seorang manusia paling bermasalah di dunia untuk buat reaksi simpati ataupun terkejut tapi lepas pakcik tu sampaikan berita tu dekat aku, dia terus tengok aku mengharapkan respon mungkin.  Aku bukan tak terkejut, cuma riak wajah aku tak menunjukkan aku terkejut. Aku pun tak tau nak buat macamana. But still I tried haha.

"Accident melibatkan apa pakcik?" tanyaku jujur. "Ada saturang makcik ini kena langgar oleh motor, yang membawanya perempuan jugak. Banyak darahnya terkeluar. Aku ngam-ngam (kebetulan) terpegang lukanya di kepala aku rasa kurang lebih dalam 3 inci jugak dalam lukanya itu" kata pakcik sambil menunjukkan jarak 3 inci di tangannya (pakcik tu cakap sabah so faham la ye rentak dan slang yang aku taip tu). Hadoii aku dah lembik lutut. Lutut aku sekali dengan kepala aku bertukar jadi jeli dengar cerita. "Kami sudah kasi bersih darah tadi, satu botol jugak la. Kalau nda dikasi bersih takut aku macam kenderaan lain lalu-lalu begitu. Accident ngam-ngam depan mataku, aku mau bawa ke hospital, yang penumpang lain ni angkut saja ke sana, tapi ada jugak nurse situ. Dia baru balik kerja jadi terpaksa la dia bertugas balik. Bilangnya mau panggil ambulans, tapi ada yang orang bawa pajero offer mau bawak sebab kalau tunggu ambulans lambat. Makcik ni pun macam nazak. Mudah-mudahan Allah selamatkan makcik itu".

Aku pun kembali dalam dunia aku sambil memikirkan nasib makcik tu. Ohoi pembaca sekalian, dalam jugak luka makcik tu dekat kepala. Dahla makcik tu dah berusia. Allahu..

Pakcik tu sambung bercerita; aku bukan la apa, tapi aku selalu terlibat dalam situasi begini. Haritu perempuan mau bersalin. Aku nampak orang berkumpul ramai-ramai, aku pun tanya kenapa. Lepastu ada orang cakap perempuan ni mau bersalin. Nahh apa lagi, aku terus cakap kalau mau naikla van ku.

Aku pun mengangguk menandakan aku mendengar cerita tu.

Ada lagi kes sesak nafas di Giant. Terus aku bawak dia ke hospital.

Aku mengangguk lagi.

"Alhamdulillah, pakcik dapat pahala sebab selalu tolong orang" kataku.

"Pahala tu bukan jugak tujuan utamaku. Iyalah, kalau dapat pahala, itu urusan Tuhan. Sekurang-kurangnya kalau jadi begini, gembira jugak aku dapat menolong" katanya. Terus aku tengok muka pakcik tu. Tenang. Dapat dirasakan keikhlasan dalam setiap kata-kata dia.

"Berhenti dekat depan tu ya pakcik". "Ohh disini? Aku pun tinggal sini. Di lorong 11" katanya sambil tersenyum.

Selesai membayar tambang, setiap kata-kata pakcik tu terngiang-ngiang dekat telinga aku seperti mana nyamuk dekat rumah sewa lama aku dulu then aku pun terfikir dua perkara;

1. Mana mungkin kita tahu bila ajal kita menjemput

2. Mana nak cari orang baik macam pakcik tu?

Sampai sini dulu entri kali ni. Dah banyak kali pause sebab tadi banyak benda lain kena buat.

p/s: Bolehlah aku naik dengan pakcik tu kalau terdesak bila-bila kan? Nanti aku nak cari rumah dia.

Thursday, 1 September 2016

Kehidupan Baru

HARI PERTAMA.

Seperti yang semua orang sedia maklum, hari ini merupakan hari pertama untuk aku melalui proses kehidupan yang lebih mencabar di dunia yang fana ini yakni latihan industri. Atau nama lainnya yang famous di kalangan student: internship 

Aku tak tau aku merujuk kepada siapa yang sedia maklum tu sebab blog aku currently dah takda follower sebab entry lama aku dah gone. Wait, what happened actually? Disebabkan aku seorang yang cool, jadinya aku mengambil inisiatif untuk buat balik. Lagipun seingat aku, blog aku yang lama tak best langsung.

Aku melapor diri dekat salah sebuah pejabat yang ada dekat Sandakan. Pembaca sekalian, mesti anda merasakan aku manusia yang duduk di atas pokok dan pergi kerja guna kereta lembu. Heyy pembaca kolot sekalian, sila buang stigma negative anda terhadap borneo sebelum mata kalian dicucuk sumpitan.







Gambar-gambar ni aku tolong googlekan. Lawa kan? 

Berbalik kepada kisah hari pertama praktikal, aku dibawa untuk berjumpa dengan seorang ketua unit yang mashaa Allah lembutnya tutur bicara dia bak kapas yang direndam air panas (kalau rendam air panas bukan ke jadi lagi lembut?contohnya bihun), peribadi dia menyenangkan macam seorang ayah, dan aku rasa urusan aku sangat mudah dengan encik ni. It feels like an angel sent from up above. Lepastu aku sebelum ni risau fikir kena makan sorang-sorang (lagi risaukan bab makan melebihi segalanya haha) tapi rupanya kerisauan aku tu sia-sia. Ada jugak beberapa orang lagi yang sama-sama praktikal so aku kawan dengan diorang. Untuk seorang yang suka terperap macam aku, to make some friends like that is quite impressive. So hari ni alhamdulillah semuanya berjalan lancar. Staff super friendly and helpful dan memang ada beberapa staff yang memang dah kenal aku haha. Kerja aku hari ni cuma kena prepare untuk audit datang. Seragamkan itu dan ini, sampai aku tak sedar masa berlalu. Dah tamat dah pun waktu berkerja. Dan tibalah part yang mencabar yang kedua iaitu balik sendiri naik bas.

Waktu nak balik tadi, ibaratnya jantung aku hampir gugur ke tapak kaki tapi tersekat dekat lutut sebab lemak, betapa susahnya aku nak bernafas sebab kena naik bas sendiri hahaha. Fortunately, ada sorang kakak tempat aku kerja tu rupanya sama perumahan dengan aku muehehe so aku melekat dekat dia ibarat pacat. Naik je bas tu, mashaa Allah. Cantiknya rambut awak abang driver. Rambut dia serius macam Ran Mouri girlfriend Shinichi Kudo.


Aku memang suka tolong googlekan gambar. Except for her pointy hair, rambut abang tu sebijik macam ni haaa. Dia siap pakai getah rambut berbulu lagi. Kau hado? Aku rasa sepanjang dalam bas tu aku perhati rambut dia hahahaha aku dah kenapa. Lepas tu dia kan pasang lagu kuat (biasa la tu kan) jadi ada seorang penumpang dekat belakang tengah cakap phone, abang persis Ran tu pun mengintai kot cermin dan dengan pantasnya slow kan volume radio tu. Dan aku pun whoaaaa pantas dan teliti. Hahahaha aku selalu cepat di 'impressed' oleh benda remeh (sebab aku rasa telinga dia sangat lintah sebenarnya). Dah habis tilik aku pun sampai bus stop dan terkial-kial nak balik rumah sebab waktu dah lewat dan aku belum solat asar waktu tu dan jauh rupanya nak sampai rumah aku sebab ni first time aku terlalu berdikari (biasa kalau naik bas, Encik Abah akan ambik dekat bus stop). Banyak lagi yang aku kena tahu dalam dunia ni rupanya. Jadi kita tengok pulak esok apa jadi. Sekian sahaja entri aku sebab aku dah mengantuk.


p/s: Astro rumah aku guna njoi dan yang ada cuma channel basic dan aku tak boleh tengok cerita best sebab tu la aku boleh update entri. Tak boleh tengok real men season 2 minggu ni sobss. (Tengok sebab instructor dia handsome gilos)